Pertama kali: Adli.

Monday, 8 January 2018

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. 

Annyeonghaseyo! Salam 2018. Ihiks... keterlewatan. Better late than never, gittew! Tahun baru, mood baru, suasana baru, jadual emak just still d'same just hanya ada beberapa sahaja yang berubah. Mostly, my Adli anak kedua emak sudah pun naik ke tahun 1. Alhamdulillah, genap seminggu bersekolah, Adli sudah betah dengan suasana sekolah. Kerisauan emak berkurang sedikit berikutan kakak Auni boleh diharapkan untuk tengok-tengokkan abang Adli lincah yang maha. Lekas betul Adli membesar, seingat emakla, sebaik sahaja Adli balik daripada rumah pengasuh, emak rasa sayu sangat sebab Adli akan terbongkang tidur tanpa sempat emak hendak berguling bersama.

Kini, Adli akan habiskan masa dengan bersekolah, lekasnya masa berlalu. Tanpa sedar emak sibuk menguruskan dokumen dan urusan lain untuk mendaftarkan Adli masuk ke tahun 1. Are you ready Adli? jujurnya emak tidak ready, tapi emak kentalkan jiwa sahaja. Lambat laun, Adli akan tinggalkan emak juga. 

Arrizqi masih di tabika yang sama, emak tidak berhasrat untuk hantar dia ke mana-mana, biarlah Arrizqi berdikari dihantar abi Erwandi-emak sudah uruskan urusan yuran dan pendaftarannya. Jadi, abi Erwandi hanya hantar dia sahaja, hendak biasakan dia tanpa abang Adli.

Auni dan Adli emak bawa ke sekolah agama, hari pertama persekolahan, hari pertama bagi anak-anak yang 7 tahun bersekolah maka kawasan sekolah sungguh sesak. Emak dapatkan juga parking untuk tobot w, kerana emak perlu menguruskan yuran untuk kakak dan abang Arrizqi. Emak tawakal sahaja, memujuk Adli, emak bimbang dia tidak kental berikutan baju melayunya lain seorang. Semua orang bercekak musang manakala Adli berteluk belanga, kesilapan emak taksub bershopping keperluan sekolah tempoh hari sampai terlupa Adli bersekolah di Selangor, aduh! Emak maklumkan kepada guru kelas Adli, untuk pengetahuannya sahaja, emak tidak berhajat untuk membeli set baju melayu yang baru. Pakai sahajalah apa yang ada,

Selesai urusan abang Adli, emak ke kelas kakak Auni pula, alhamdulillah kedudukan kelas keduanya saling bertentangan, mudah untuk saling menjaga antara satu dengan lain, waktu rehatnya juga sama. Apa yang mudahkan emak, Thaqif juga berada dalam kelas yang sama dengan kakak Auni, manakala adiknya Qaseh berada dalam kelas sama abang Adli. Emak bersyukur, Thaqif rajin menunggu Qaseh, sebelum mendapatkan emak di tempat menunggu. Maka emak hanya menumpukan perhatian kepada abang Adli sahaja yang kerap sangat menghilang bila sudah di hadapan mata. Geram betul!

Usai urusan Auni, emak mendapatkan Adli semula. Emak hendak balik ke rumah. Kembali ke kelas Adli, mudah sahaja emak cam kan dia. Dia sudah pun mundar mandir dalam kelasnya, ewah-ewah! memang tidak reti duduk diam betul dak ni.
"kenapa umi tak balik lagi?" he'eh, dia tanya kita pula, kita ni risaukan dia. Bertuah sungguh!
"umi baliklah, nanti saya tunggu kakak." sambil emak betulkan sampingnya yang sudah senget. Dia pula yang hendak tunggu kakak, bukankah sepatutnya kakak tunggu abang? hrmmm... Sudah dipaksa emak balik, maka emak baliklah. Jam sepuluh karang emak datang semula.

Balik berurusan di sekolah agama, emak terus ke pasaraya untuk shopping groceries. Emak kena sediakan bekalan untuk kakak dan abang ke sekolah kebangsaan pula petang nanti. Emak gementar sungguh dengan sekolah besar ini-panggilan daripada abang Adli. Akhirnya tiba juga abang Adli ke sekolah besar. Hendak sangat mengikut kakak dua tahun lepas, akhirnya menjadi kenyataan. Separuh perasaan emak gembira, separuh lagi emak rasa sedih. Besar sudah anak-anak emak. Emak balik rumah mengemas sekejap dan keluar untuk mengambil kakak Auni dan abang Adli. Hari ini, emak berkhidmat untuk anak-anak emak, esok emak kembali menjadi pemandu bas sekolah.

Emak menunggu Auni dan Adli di kantin sekolah, malas emak hendak ke kelas. Daripada jauh emak nampak kelibat abang Adli, he'e selamba sahaja dia meredah masuk pintu kelas kakak Auni, walhal ustazah kelas Auni berdiri tegak di pintu, emak panggil pun dia tidak dengar. Sempat pula dia melambai kakak Auni di dalam kelas, aduh! emak-emak lain mula terperasankan baju melayu Adli yang berbeza, Adli sengih sahaja berlari mendapatkan kakak Auni. Sabar sahajalah!

Kami singgah di kedai sebelum pulang ke rumah, abi Erwandi mengirim pasir kucing yang sudah habis di rumah. Dengan tobot z, emak berhenti betul-betul di hadapan kedai. Hanya pasir kucing dan gula-gula untuk dua orang ini, pantang betul.
"anak ke tu?" penjaga kaunter bertanya pada emak.
"ye, baru balik sekolah. Ada seorang lagi 6 tahun" emak kasitahu dengan terang dan jelas.
'macam kakak dengan adik-adik ja" penjaga kaunter itu lagi tanpa berhasrat untuk membungkus barang-barang emak. Emak sengih sahaja, sudah biasa. Muka comot emak ni masih belum matang lagi barangkali, hehe!

Pulang kedai, kita bertempur lagi dengan masa. Kakak Auni terkial-kial menggayakan sut pengawas, abang Adli dengan uniform sekolah kebangsaannya, hadei! Boleh cepat jadi lambat dibuatnya. Emak gak yang meribut. Hari pertama biar abi Erwandi jemput Arrizqi balik tabika. Arrizqi balik pun Adli masih tidak siap lagi, 
"Eh! pergi sekolah lagi?" tanya Arrizqi. Dia belum faham jadual sekolah kakak abangnya.
"ye la, saya kan dah tujuh tahun, pergi sekolah sama dengan kakak." jawab abang Adli. Ok sudah, mari pergi.
Sampai di sekolah besar, Adli berjogging di tengah dataran. Hrmmm! emak hendak balik pun tidak jadi. Tidak mengapalah hari pertama emak tunggu sehingga Adli masuk kelas. Betul-betul emak tunggu sehingga Adli masuk kelas. Alhamdulillah, dia berjumpa dengan kawan lamanya di tabika dahulu. Sama-sama naik pentas bergelar pelajar cemerlang tempoh hari.
"umi baliklah, nanti petang saya tunggu kakak." See! dia halau emak lagi 😂. Yela-yela, emak balik sahaja sampai terlupa sepatutnya emak pergi melawat kakak Auni, adeih! Betul-betul emak lupa hendak cari kakak Auni pada hari pertama dan sampai ini emak tidak tahu di mana kedudukan kelas kakak Auni, kerana kelasnya berpisah dengan tahun tiga yang lain. Tak apalah, hari terbuka nanti, emak cari, twehehe!

 Demok ni da sekolah besar :)

Album:



  

Tahun ini sesi persekolahan tamat awal sedikit, minggu pertama kawasan sekolah sangat padat dengan kenderaan ibubapa yang lain termasuk emak, emak menunggu kedua anak emak seperti tahun sebelumnya juga. Alhamdulillah, keduanya baik-baik sahaja. Berjalan dengan lancar. Sebelah malam, emak pastikan keduanya makan dan mengaji sebelum masuk tidur. Masing-masing tidur awal, emak legaaa. Sekian cerita hari pertama persekolahan sesi 2018, daaa.


Tapau: Arrizqi.

Sunday, 7 January 2018

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Annyeonghaseyo. Awal pagi lagi sudah start enjin macam biasa. Arrizqi emak bekalkan dengan roti roll sardin sahaja, jamuan di sekolah tabikanya. Sama sahajalah, sekali dengan Adli. Majlis bermula pada jam 10pagi, tapi terlebih dahulu emak kena ambil Thaqif dan Danish yang masih bersekolah agama. Selesai mengerjakan rumah dan bersiap, Adli-Arrizqi emak tinggalkan di tabika dan bergegas ke sekolah agama.

Kakak Auni sudah pun tidak mahu ke sekolah, lagi pula dia dijangkiti campak hari ke 4. Jadi, ambil anak orang sahajalah pada hari Jumaat ini, merupakan hari terakhir persekolahan sesi 2017. Alhamdulillah. Balik sahaja ambil dua orang itu, terus emak bawa ke tabika. Majlis sudah pun berjalan dan hampir ke penghujung, emak tidak sempat untuk melihat Arrizqi menerima sijil tamat sekolah, huaaa 😭. 

Majlis selesai, perut pun kenyang, emak bawa anak empat pulang ke rumah, kakak Auni dan Danish perlu bersiap untuk ke sekolah kebangsaan pula untuk kali terakhir emak berkhidmat sebagai pemandu bas pada tahun 2017 ini. Hari terakhir persekolahan masing-masing bersemangat untuk ke sekolah, tahun hadapan ada yang akan bertukar kelas. Jadi, kasi sahajalah mereka ke sekolah walaupun waktu pembelajaran tiada.

Balik daripada hantar kakak Auni-Danish dan Thaqif, emak kembali ke tabika berikutan mi rebus emak tertinggal (boleh pulak!) hahaaa. Sebenarnya emak sengaja berpatah balik semula untuk mengambil peluang bersama dengan teacher Ain, tahun hadapan emak sudah tidak berjumpa dengan beliau lagi, Arrizqi juga akan menerima guru kelas yang baru. Emak rasa sedih sangat, malahan teacher Ain juga pasti sedih, beberapa kali beliau menangis tetapi kitorang memang tidak boleh buat apa-apa lagi melainkan menerimanya sahaja keadaannya. Kami dengan teacher Ain sejak daripada Auni lagi, Adli dan Arrizqi. Adli paling lama bersama, 2tahun. Tidak mengapalah, rezeki ada di mana-mana sahaja. 

Emak habiskan dua mangkuk mi rebus di hadapan teacher Khaida, merupakan sahabat baik emak. Dia ni pantang kalau emak kata, diet. Dia akan paksa emak makan depan dia. Selagi ada makanan selagi itulah dia akan lambakkan depan emak, haih! dia tidak beri emak diet. Lepas Adli-Arrizqi habis bermain, berkaraoke, dan hujan pun reda sedikit emak bergegas balik rumah, memberi peluang teacher Ain dan teacher Khaida meluah perasaan masing-masing. Emak pun hendak berehat sambil membelek gambar-gambar Arrizqi menerima Anugerah Cemerlang pagi tadi, dapat daripada kumpulan wassapp, ada seorang kawan emak yang baik hati mengambil gambar Arrizqi untuk emak, terima kasih Su.

Tahun 2017 emak bersyukur, ke tiga-tiga anak emak membuatkan emak gembira, emak berterima kasih pada semuanya termasuk abi Erwandi, terima kasih semua walaupun emak masih sama sahaja. Emak tiada apa-apa yang cemerlang pun, emak biasa-biasa sahaja. Emak malas, emak abaikan sahaja. Emak rajin pun emak macam ni juga, hihiii. Baiklah, emak hendak sambung entry seterusnya. Daaa ;)

Album:

 Topinya senget deh!

 Emak pun tumpang sepasang kaki dapat anugerah 😀
 There is always something to be thankful for.



Tapau: Auni.

Tuesday, 28 November 2017

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Baru sahaja emak menutup daily planner menyusun schedule sepanjang minggu ini, Auni datang membawa surat daripada ustazah sekolah agama. Hrmmm, kena rombak semula jadual nampaknya, sebelum menyertai majlis perpisahan tabika Arrizqi, kena menghadiri Majlis Anugerah Cemerlang di sekolah agama Auni. Tahun lepas Auni tidak terpilih, tahun ini rezeki berpihak kepadanya. Jadi emak mencari pakaian yang lebih kurang sahajalah.

Mujur ada kakWan (emak Danish-kawan Auni) menghulur tangan membantu untuk menjaga Adli dan Arrizqi, jadi emak hanya perlu menemani Auni sahaja ke sekolah agama. Sejak tahun satu, ini kali pertama Auni naik pentas, walaupun kedudukan pretasi Auni cemerlang namun dia bersaing dengan kawan-kawan yang lebih cemerlang daripadanya. Emak tidak kisah sangat tentang kedudukan nombor anak-anak di dalam kelas, bagi emak cukup anak-anak emak menerima ilmu dengan terang hati dan berminat hendak ke sekolah, itu sudah cukup baik.

Gerimis menemani kami ke sekolah agama sebaik sahaja kakWan ambil Adli dan Arriqi, yang berdua itu dapat sahaja naik kereta kakWan, mereka sudah tidak menoleh ke belakang lagi, lupa terus kepada emak. Lega juga dapat emak bersiap seadanya. 

Emak sudah berjanji dengan kakLin (emak Zikri-kawan Auni) untuk datang lebih awal bagi mencari kedudukan terbaik untuk meletak kereta, maklumlah emak perlu mengendalikan tobot w tu, tobot yang memuatkan 9 orang timpasukan. Perlu meletak ke arah yang senang keluar dan tidak perlu orang menghalang berikutan emak hendak balik cepat. Hihiii!

Sampai di sekolah agama, kami mencari tempat berhampiran dengan pintu, mujurlah Auni masih di tahap 1 dan acara penyampaian hadiah didahulukan dengan tahap 1. Auni penerima anugerah matapelajaran jawi terbaik dengan 99%, dia memang suka jawi sebagaimana emak. Sebaik sahaja Auni menerima piala, dia menghilang ke belakang dewan. Zikri yang ambil lebih awal, lebih dahulu mendapatkan kakLin. Emak meminta Zikri carikan Auni, sementara orang di dalam dewan masih ramai, kita perlu mencabutkan diri, tidaklah menunggu acara sehingga ke penghujung.

Setelah Auni dijumpai, kami pulang terus menuju ke rumah kakWan untuk mengambil Adli dan Arrizqi, cuaca masih lagi gerimis. Dan kami melepak hingga ke petang, hahaaa. Emak pun berasa malas hendak balik rumah. Menghabiskan masa berbual dengan kakWan, hujan tidak mahu berhenti. Akhirnya tigaaskar ajak pulang jua. Jarak rumah aku dengan kakWan tidaklah jauh, hanya 5 minit memandu kereta, apabila tiba di pagar rumah, kereta abi Erwandi betul-betul menghalang pagar. Kami di dalam tobot w sahaja menunggu abi Erwandi loading barang-barangnya pulang daripada berkerja di luar setelah tiga hari.

Album:


 Dengan Zikri, tahniah korang tahun depan satu kelas yang sama, fight!

Sekian sahaja kejadian setengah hari untuk Auni. Tahniah Auni! Teruskan kejayaan yang cemerlang di masa akan datang. Emak biasa-biasa aja. Masih sama seperti dulu-dulu. Daaa... 

 
Copyright © Diari Umi | All Rights Reserved | Designed by Whitey Mommy Back to Top | Sign in